Pasang Iklan

Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 04 Chapter 05

Selamat membaca manga Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 04 Chapter 05 bahasa indonesia, jangan lupa mengklik tombol like dan share ya. Manga Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 04 bahasa Indonesia selalu update di Mangakita. Jangan lupa membaca update manga lainnya ya. Daftar koleksi manga Mangakita ada di menu Manga List.

Part 1

Pagi hari setelah mata air panas di kota benar-benar terkontaminasi.

Setelah sarapan, kami berkumpul di ruangan gadis dalam hotel.

“Aku pikir masalahnya ada pada sumber airnya.”

Aqua yang menghabiskan hari kemarin untuk memurnikan mata air panas berkata.

Fenomena air yang tercemar mengalir keluar hanya sementara.

Itu mirip seperti beberapa simulasi tes, mengalir keluar semuanya dengan bersamaan sebelum berhenti.

Setelah gadis itu menerima laporan dari staf, dia berlari ke kota dan membersihkan mata air panas satu per satu…

“Sumber air? Itu pasti ada di atas gunung di belakang tempat kultus Axis kan?”

Aqua mengangguk.

Gereja yang sangat besar itu adalah kantor pusat kultus Axis.

Di belakang gereja itu adalah sumber kehidupan dan keuangan kota ini, gunung mata air panas.

Dan tentu saja, tempat itu dijaga ketat. Orang biasa tidak diinzinkan untuk masuk.

“Benar, itu susah untuk meracuni mata air panas satu per satu. Musuh tertekan dengan perintah pemburuan orang itu dan memutuskan untuk menyerang sumbernya secara langsung— itu masuk akal.”

Itu benar menyerang sumbernya lebih mudah daripada menyerang mata air panas satu per satu.

“Tapi bagaimana dia menyusup ke tempat yang dijaga ketat itu…”

Wiz mengerutkan kening.

“Kazuma, apa yang kau makan? Bagi aku satu juga.”

Darkness mengambil sepotong seperti junk food pizza yang aku makan dan mengirimnya ke mulutnya.

……..

“Aku telah merasakan ini baru-baru ini, kau lebih bodoh daripada Aqua.”

“!?”

Potongan yang bukan pizza terjatuh sebelum itu sampai ke mulut Darkness.

Wajahnya terkejut dan menjadi terkaku.

“Hey, apa maksudmu dengan itu! Seakan-akan kau mengartikan bahwa aku yang biasanya seperti contoh untuk itu!”

“Bukan seperti contoh, tapi itulah kau! …Ahh, cukup! Aku minta maaf, maafkan aku! Kau bekerja keras dan menggunakan kepalamu kali ini! – Aku sudah minta maaf, jadi kembalikan pizza-ku!”

Selagi aku dan Aqua bertengkar di atas pizza itu, Darkness berdiri tegak dengan melompat.

“… Sumber dari air kan. Hey Kazuma, mau berapa lama kau ingin bermain-main, waktunya untuk pergi! Sumber air! Kita akan menuju ke pegunungan di belakang kantor pusat untuk menyelidiki!”

Dia mengumumkan itu dengan sangat bersemangat.

Dia mungkin sangat menyadari tentang fakta disamping dari penggunaan kekuasaan klannya, dia belum melakukan apapun yang berguna.

“Baiklah, ayo ke sumber air dan menyelediki.”


Part 2

Di samping kiri kantor pusat kultus Axis ada danau sangat luas, itu adalah sumber dari persediaan air kota.

Di atas gunung lebih tinggi dari gereja itu adalah sumber mata air panas kota.

Jalanan dari sumber itu dijaga oleh kesatria kota.

“Nah, aku arch priest dari kultus Axis! Lihatlah lebih dekat! Hey, perhatikan kartu petualangku!”

Aqua mendorong kartu petualangnya ke wajah kesatria yang bertugas menjaga.

Jalan kami terhalang di kaki gunung.

“Tidak, meskipun kau arch priest dari kultus Axis, aku tidak bisa membiarkanmu lewat.”

“Tidak boleh satupun tapi manajer dari mata air panas diizinkan untuk masuk.”

Kesatria yang mendorong Aqua kembali tidak berniat untuk melihat kartu petualangnya.

Kedua kesatria itu mungkin curiga setelah melihat bagaimana penampilan grup kami.

Untuk bersiap dalam pertarungan apapun, kami memakai semua perlengkapan untuk pertarungan.

Grup yang bersenjata tiba-tiba ingin lewat melalui pos pemeriksaan— itu normal untuk kesatria tidak menyetujuinya.

“Dirimu pemuja kultus Axis… dengarkan aku, ini tindakan yang perlu, hanya untuk pelajaran, jika dirimu diizinkan lewat, kota ini akan…”

“Ah, aku pemuja Eris” x2

“Kenapa?! Kenapa kau mengikuti agama Eris meskipun kalian tinggal di kota ini?!… Hey, mohon, biarkan aku masuk! Ada masalah besar terhadap sumbernya! Ini demi mata air panas kota! Aku… aku…! aku hanya ingin menyelamatkan kota!”

Aqua memegang erat ke salah satu kesatria dan mulai meratap.

Aku sudah punya rencana dalam kepalaku, tapi ini terlihat lucu, jadi aku memutuskan hanya untuk melihatnya untuk sekarang.

“Gak ada kata. Pulanglah!”

“Ah, tunggu! Aku tiba-tiba menyadari kau sungguh tampan! Raut mukamu seperti naga merah, sebagian besar kuat.”

“Maksudmu wajahku terlihat seperti kadal?”

Setelah menyadari menangis tidak berhasil, Aqua mulai beralih dengan merayu.

“… Baiklah, jika kau tidak membiarkan aku lewat apapun yang terjadi, aku akan membuat pemuja Eris merasakan beberapa pengobatan yang keras, dan lari ke gereja Axis dari sisi gunung untuk bertobat!”

“Perkataan tidak jelas apa yang kau katakan!”

“Sialan, itulah kenapa kepribadian dari kultus Axis sangat buruk! Dan rambut dan mata birumu— Bukankah kau orang yang bermain lelucon dengan mengubah mata air panas menjadi air hangat!?

“Enggak, bukan! Aku hanya memurnikan mata air panas itu…!”

“Jadi itu kau! Dengan semua alasan itu aku tidak bisa membiarkanmu lewat! Kembalilah!”

Aqua yang beralih ke taktik mengintimidasi telah membatu.

“Seperti yang kuduga. Giliranmu Darkness, ini kesempatan langka untukmu bersinar.”

“Langka!? Hey, kadang-kadang aku berkontribusi! Berhenti, berhenti mendorong!”

Megumin yang di sampingku tampaknya menyadari rencanaku.

“Lihatlah baik-baik ke arah orang besar ini! Dia adalah putri dari bangsawan penting keluarga Dustiness— Nona Dustiness fon Lalatina! Ini darurat dan menyangkut kelangsungan hidup kota ini!”

“Ah!?”

“Seperti itu, kau bisa memperlakukan ini sebagai perintah dari keluarga Dustiness. Insiden mata air panas yang tercemar yang terjadi kemarin pasti hasil dari seseorang meracuni sumbernya. Kami di sini untuk menginvestigasi dalam perintah nona.”

Darkness yang terdorong ke depan memegang liontinnya dengan erat di depan dadanya.

“Ini darurat, tapi jika aku menyalahgunakan kekuasaanku seperti ini…!”

Aku menyambar Darkness yang ingin mengatakan sesuatu dari belakang.

“Ini nona, mohon keluarkan liontin yang membuktikan identitasmu yang kau sembunyikan di dalam dadamu! Nona, mohon jangan menolak…! hey, keluarkan itu nona!”

“Kazuma, pegang dengan kencang! Aku akan… ahhh! Sakit, Darkness itu sakit! Wiz, Megumin! Gunakan kesempatan ini untuk mengambil liontinnya!”

“Wiz, kau urus tangan kanannya, Aqua kau urus tangan kirinya… nona, mohon hentikan penolakan sia-siamu!”

“Ma-maaf! Maafkan aku Darkness-san!”

“Hentikan kalian semua… keluarga Dustiness tidak akan mengizinkan penyalahgunaan kekuasaan seperti itu…! Ahhh!?”

Megumin dengan keras mengambil liontin dari tangan Darkness dan menunjukkan ke kesatria itu.

“Ini, lihatlah! Kau akan mengizinkan kami masuk sekarang?!”

“Ma-maafkan aku!”

“Mohon maafkan kami!”

Kedua kesatria itu secara tergesa-gesa membuka jalannya. Megumin tampaknya menikmati drama yang berubah dari sikapnya melihat kedua kesatria itu.

“… Biarkan aku membawa ini untuk sementara.”

“Tentu saja tidak, kembalikan sekarang!”

Darkness merebut kembali liontinnya dan Megumin sedikit depresi.

–Saat ini, kesatria itu berkata dengan menghormati.

“Er, erm nona Dustiness, aku tahu kau di sini untuk menginvestigasi, tapi manajer dari mata air panas telah masuk duluan…”

“Manajer itu berkata dia akan menyelidiki penyebabnya, dan tidak boleh membiarkan siapapun lewat…”

Kami saling melihat satu sama lain setelah mendengar perkataan kesatria itu.

Di saat seperti ini?

Apa manajer mata air panas itu berpikiran sama dengan kami?

… Aku akan bertanya untuk berhati-hati.

“Apa manajernya berkulit kecoklatan dengan rambut pendek coklat?”

“Bukan, dia pria tua dengan rambut pirang yang telah menjadi manajer mata air panas selama bertahun-tahun.”

Aku kira bukan… jadi di mana pria itu sekarang?

Penampilan dia mencolok jadi itu hanya masalah waktu sebelum dia tertangkap melalui perburuan orang.

“Ada binatang liar di jalan menuju gunung. Mohon berhati-hatilah jika kau ingin pergi ke sana, nona Dustiness.”


Part 3

Kami menerobos melalui pepohonan yang lebat menuju ke gunung yang masih ada sisa-sisa salju.

Aku pikir tumbuhannya jarang karena sulfur dari mata air panas, jadi aku tidak menduga pemandangan yang seperti itu.

Ini kesempatan langka untuk pergi ke mata air panas dalam liburan, kenapa aku harus mendaki gunung?

“Ngomong-ngomong, aku tidak tahu Darkness-san dari keluarga Dustiness! Maaf atas kelancanganku sebelumnya.”

Wiz tidak tahu tentang Darkness yang adalah bangsawan, dan menundukkan kepalanya dengan hormat.

“Tidak, aku harap Wiz dapat memperlakukanku dengan ketulusan seperti sebelumnya. Aku akan merasa lebih baik dengan itu.”

“Seperti itu? Karena Darkness-san bersikeras…”

Wiz tersenyum lembut dan Darkness lega.

“Itulah seharusnya reaksi dari orang normal… aku lega setelah melihat sikap Wiz. Kelompok ini telah kejam kepadaku…”

Darkness membersihkan tumbuhan itu dengan ekspresi wajah yang rumit, berjalan di depan.

“Kau gadis yang merepotkan. Perjelaslah antara kau ingin kami memperlakukanmu sebagai bangsawan atau orang biasa!— Eh, jika kau ingin kami memperlakukanmu seperti nona, kalau begitu berubahlah lembutkan hatimu, bahasa yang kasar dan sikap yang keras kepala.”

“Aku tidak merepotkan! Dan Kazuma tidak berhak untuk mengatakan bahwa bahasaku kasar! Kau lebih muda dariku kan!? Tidak hanya aku, kau kasar terhadap semuanya…!”

“Itu karena aku memperlakukanmu— Darkness sebagai teman. Itu benar, di dalam hatiku, kau bukanlah bangsawan nona Lalatina yang lebih tua dariku, tapi crusader teguh Darkness.”

“… Se-seperti itukah. Ba-baguslah…”

Wajah Darkness tersipu dan dia berjalan ke depan dengan hening. Aku bergumam.

“Sangat mudah tertipu.”

“Terlalu mudah tertipu.”

“Sangat terlalu mudah tertipu.”

“Se-semuanya!”

“…….?”

Saat dia mendengar Wiz, Darkness yang dalam mood bagus berbalik dengan wajah yang kebingungan.

“Apapun itu, kita telah berjalan cukup jauh. Bukankah binatang liar tinggal di sini? Erm… apakah manajer itu yang masuk sebelum kita tidak apa-apa? Bukankah dia pria tua?”

Aku bertanya dengan santai.

Seakan-akan menjawab pertanyaanku, suara dari sesuatu yang bertarung datang dari depan kami.

“Sungguh Kazuma! Kenapa kau mengatakan sesuatu yang akan membangkitkan flag!”

“E-enggak, bodoh! Aku hanya tiba-tiba kepikiran tentang itu…!”

“Berhenti berantem dan ayo lihat apa yang terjadi!”

Dengan Wiz yang mendesak kami, kami dengan tergesa-gesa menuju ke sumber suara.

Di depan kami ada pemandangan yang aneh.

“Ba-bagaimana ini bisa…”

Megumin berkata dengan terkejut.

Saat kami muncul, manajer itu hilang entah ke mana, di tempat ini dia—

“Ini, mungkinkah pembunuh pemula…?”

Darkness mendekati obyek hitam itu dan memperhatikan dari jarak yang dekat.

Tidak ada keraguan bahwa pertarungan terjadi di sini.

Namun, tidak ada jejak dari serangan pedang ataupun sihir. Hanya kulit hitam dari pembunuh pemula dan gigi pedangnya.

Mayat yang buruk ini tampaknya karena asam yang kuat…

“Pembunuh pemula ini bukanlah yang kami temui kemarin, apa ini terbunuh oleh petualang veteran? Meskipun Wiz membunuh satu dengan mudah…”

Semua orang tahu apa yang inginku katakan.

–Apa bisa pria tua membunuh pembunuh pemula?

Itu berarti…!

“Si kakek mata air panas itu sangat kuat! Ayo bertemu dengan dia jadi dia bisa melindungi kita!”

…. Hanya satu orang yang tidak mengikuti jalan pemikiranku.

“Tidak ada kakek-kakek di dunia ini yang bisa mengalahkan pembunuh pemula sendirian! Dengan pemikiran itu, dia dikalahkan oleh beberapa monster yang ganas!”

“A-apa! Bukankah kakek di toko daging di Axel memburu kodok dan bebek api sendirian?! Kakek itu juga bisa membunuh pembunuh pemula sendirian kalau ada!”

“Jangan bandingkan dengan orang tua di dunia dengan keanehan di kota itu! Lihatlah bagaimana pembunuh pemula itu mati, ada terlalu banyak hal yang mencurigakan!”

Itu benar, bangkai itu meleleh sepenuhnya. Apa ini semacam sihir?

Apa ada sihir yang menyeramkan seperti itu yang bisa melelehkan tubuh musuh?

“Singkatnya, kita tidak boleh membiarkan penjagaan kita mengendur, kakek itu tidak semudah itu.”

Semua orang kecuali Aqua mengangguk perlahan.

… Aqua berguman dengan tidak senang.

“Koki kakek di Axel itu juga merubah brutal alligator yang ganas menjadi hidangan utama…”

Kenapa kau masih mengomel terhadap ini?


Part 4

Setelah itu, kami berjalan untuk waktu yang lama. Hal untungnya adalah kami tidak nyasar.

Untuk mengalihkan air dari gunung ke pemandian mata air panas, ada 6 pipa yang terhubung dengan air itu.

Jika kau ingin ke sumber airnya, kau hanya perlu mengikuti pipanya.

Namun, berjalan di jalan dengan salju yang menumpuk mengurangi stamina kami dengan cepat.

Aku pikir semua orang pasti lelah juga. Aku berbalik selagi memikirkan itu…

“Nah Wiz, bukankah kau lich? Tidakkah kau punya sihir lich apapun yang bisa membuat kita terbang menuju ke atas?”

“Aqua-sama, sihir dari lich tidak semuanya kuat. Aku bisa mengembangkan beberapa sihir, tapi itu semua sihir yang berorientasi ke serangan…”

“Ho, untuk mengembangkan sihirmu sendiri, itu mengagumkan. Jangan bilang bahwa itu semua lebih kuat dari explosion.”

“Eh… aku gelisah karena aku mendengar ada beberapa monster, tapi kita tidak bertemu satupun… kenapa seperti itu…”

Semuanyas sangat bersemangat.

“Hey kalian semua! Tunggu, pelan-pelan! Jika kita tiba-tiba bertemu, musuh, dan kita kelelahan, bagaimana bisa kita bertarung?”

Aku berkata selagi terengah-engah, dan Aqua memiringkan kepalanya dan berkata:

“… Aku tahu status Kazuma semuanya buruk, tapi aku tidak tahu kalau itu seburuk ini.”

Ughh, menyebalkan!

“Apapun itu, berapa stamina Kazuma? Jangan bilang bahwa itu se-level denganku arch wizard.”

Megumin bertanya.

Selagi aku masih terengah-engah, aku memberikan kartu kepada Megumin secara tenang.

“… Bagaimana aku mengatakan ini. Level Kazuma paling rendah di sini. Jangan khawatir, latihlah darimu dari sekarang dan statusmu akan meningkat.”

Megumin secara canggung memalingkan matanya dari kartu itu dan mulai menenangkanku.

“Hey, maksudmu statusku sungguh se-level denganmu kan!?”

“Ayo istirahat! Kita berjalan jauh dalam sekali perjalanan, tapi tidak ada tanda-tanda dari kakek itu. Daripada berjalan terus tanpa istirahat, kita harus menghemat energi kita.”

“Hey, jangan bilang statusku lebih rendah darimu! Apa kekuatan dan staminaku lebih rendah darimu?!”

Megumin tidak menjawab dan duduk di mana dia berdiri.

A-aku harus menaikkan level-ku…

Setelah istirahat, kami mulai berjalan lagi. Dan akhirnya, kami sampai di ujung dari satu pipa itu.

Di depan pipa itu adalah sumber di mana mata air panas itu datang…

Tidak, tunggu.

“Hey, mata air panasnya semuanya berwarna hitam!”

“!? Ini racun! Aku sangat yakin!”

Aqua berteriak selagi dia menyelupkan tangannya ke mata air panas yang seluruhnya hitam dengan panik.

“Terbakar! Wahhh, ini panas! Tanganku panas!”

“Kau bodoh! Kenapa kau memasukkan tanganmu langsung ke dalam sumber mata air panas! Tarik tanganmu keluar!”

“Tapi, tapi! Itu terbakar!”

Meskipun Aqua sedang menangis, dia tetap menolak untuk menarik tangannya.

Aku berlari ke sisinya dan merapal sihir ke tangannya.

“Freeze!”

Aku mendinginkan airnya dengan sihir…

… Tapi sihir pembekuanku terlalu lemah, itu tidak terlalu berefek.

“Freeze!”

Wiz berlari ke sini untuk membantu dan menggunakan sihir pembekuan juga.

Mungkin karena kapasitas sihir dan ras kami berbeda, sihir Wiz menurunkan temperatur dari sumber air itu dengan cepat.

“Phew… terima kasih Wiz, dan Kazuma… aku akan berterima kasih juga kepadamu sedikit.”

“Apa-apaan sedikit!”

Wiz merapal sihir beberapa kali ke air yang tangannya Aqua di dalam air itu.

Seiring berjalannya waktu, mata air panas yang hitam gelap itu secara bertahap menjadi jernih.

“Yang akan melakukannya… tapi, aku tidak bisa memurnikan air di dalam pipa. Itu akan memakan beberapa waktu sebelum mata air panas ini bisa digunakan lagi… Heal!”

Setelah memurnikan mata air panas itu, Aqua merapal sihir penyembuhan ke tangannya yang melepuh. Si bodoh yang bersemangat itu terlihat sungguh depresi sekarang.

Melihat dia seperti ini membuatku merasa gelisah juga…

Dalam hal apapun, itu telah dikonfirmasi bahwa seseorang mencemarkan sumber mata airnya.

Aku tidak tahu apa hubngan pria itu dengan manajer itu, tapi kami akan mengetahuinya jika kami melanjutkan penyelidikannya.

–Kami melihat pipa lain yang tersambung ke sumbernya juga, dan seperti yang diduga, itu semua terkontaminasi.

Aqua membersihkan itu satu per satu. Dia telah membersihkan 4 dari 6 pipa.

Namun, itu akan membutuhkan waktu yang lama sebelum air panas itu menjadi mata air panas.

Dan sekarang, kita hampir sampi ke puncak gunung.

Hanya saat aku ingin menyerah, melepar tasku dan pergi, aku menemukan sesuatu yang terlihat seperti sosok manusia dari kejauhan.

Aku menggunakan farsight untuk memperhatikan sosok itu.

“… Hmmm? Bagaimanapun juga itu adalah orangnya.”

Seseorang yang aku lihat bukanlah pria tua pirang yang kesatria itu katakan, tapi pria yang aku lihat di pemandian kala itu.

“Ada apa? Kenapa kau tiba-tiba berhenti?”

Aqua melihat ke arahku yang tiba-tiba berhenti dalam kebingungan.

Aku menunjuk ke depan dan memberitahu mereka bahwa buronan kriminal itu tepat di depan.

“Ahhh, aku bisa melihat seseroang di sana. Apa yang dia lakukan? Apa di sana ada sumber mata air panas juga?”

“Mungkin. Lihat, pipa itu terhubung ke sana… tunggu, orang itu adalah…!”

Hey, dia sedang meracuni sumbernya sekarang!

Dia tampaknya menyadari kami yang berlari mendekat juga.

Saat dia melihat kami, dia terlihat heran.

“Apa yang kau lakukan di sini? Tempat ini terbatas untuk siapapun keculai manajer, jadi bagaimana kau bisa ke sini?”

Aqua menunjuk ke arah pria itu dengan acuh bertanya tujuannya dan berteriak.

“Hey, apa kau berpura-pura bodoh!? Betapa beraninya kau menghancurkan mata air panas di kota ini! Aku akan menyingkirkanmu!”

Pria itu sangat berbohong. Aqua yang malang melihat ke arah kami untuk meminta bantuan.

Jika kau tidak mempunyai kepercayaan diri untuk mengalahkannya, kalau begitu jangan lakukan.

“Itu tidak berguna untuk berpura-pura bodoh okey? Dan apa yang kau lakukan di sini? Itu terlalu merepotkan untuk meracuni mata air panas satu per satu, jadi kau pergi ke sumbernya kan? Kegemparan dari air yang tercemar terjadi itu mungkin caramu memastikan bahwa sumbernya benar-benar terhubung dengan kota ini, ya kan?”

“Kami melihat semua mata air panas telah tercemar dalam perjalanan kami ke sini. Megumin telah bertanya, jadi bisakah kau memberitahu kami apa yang kau lakukan di sini? Aku Dustiness fon Lalatina. Memberikanku izin untuk menggunakan kekuasaanku sebagai bangsawan untuk membawamu bersama kami.”

Dihadapan tuduhan Megumin dan Darkness, pria itu menggelengkan kepalanya dengan perlahan.

“Aku sudah mengatakannya, aku tidak tahu apa yang kalian katakan. Apa kalian ingin mencari hal yang ada padaku? Kau tidak akan menemukan apapun yang beracun… padaku…?”

Suara percaya diri pria itu mulai terpecah.

Dia melihat ke arah…

“Hmm? Siapa itu… aku pikir aku telah melihatmu di suatu tempat…”

Wiz menaruh tangannya ke dagunya selagi menatap pria itu dan berpikir.

Saat dia melihat Wiz, pria itu segera berbalik.

“A-apapun itu, aku di sini untuk menyelidiki alasan dibalik tercemarnya, erm…”

“Ahh! Itu Hans-san! Hans-san kan?!”

Wiz meneriakkan nama pria itu yang masih membuat alasan.

“Si-siapa Hans? Aku adalah manajer mata air panas dari kota ini…”

“Hans-san! Lama tidak bertemu, aku Wiz, lich Wiz!”

Pria yang berkali-kali dipanggil Hans mencoba untuk mengelak, tapi suaranya bergetar. Wiz berbicara dengannya tanpa keraguan.

Hans menatap ke arah Wiz yang menatap ke arahnya.

“Lich, maksudmu monster undead yang berbahaya itu, lich kan? Aku tidak tahu apa yang semua kau katakan… ba-bagaimanapun aku tidak mempunyai niat untuk meracuni, dan kau tidak punya bukti…”

“Ah, ngomong-ngomong soal racun… aku mengingat Hans-san adalah racun berjenis lendir! Apa Hans-san melepaskan racunmu ke dalam sumber itu?!”

Alasan Hans hancur tanpa disadari oleh Wiz.

Dia bahkan berjalan ke sisi Hans.

“Hans-san! Kenapa kau mengabaikanku! Ini aku, Wiz! Hans-san bisa berubah wujud juga kan, kau pasti merubah wujudmu menjadi kakek manajer untuk mendapatkan izin masuk kan? Hans-san, hey, Hans-san!?”

“Bi-bisahkah kau tenang, aku tidak mengenalmu… hentikan, jangan menggoyangkanku, mohon!”

Melihat Hans menyangkal sampai akhir, Wiz memegang pundak Hans dan menggoyangkannya.

“Apa kau benar-benar lupa denganku!? Aku Wiz, saat lalu saat kita di kastil raja iblis kita—“

“Ahhhhhh! Aku baru ingat aku memiliki sesuatu yang harus dilakukan! Aku menemukan alasan dibalik tercemarnya itu setelah penyelidikan! Aku harus segera kembali ke kota… selamat tinggal semuanya… bisahkah kalian biarkan aku lewat?”

Aqua: “Mau ke mana kau Hans!”

Darkness: “Kau tidak boleh lewat, Hans!”

Megumin: “Kau pikir itu akan berhasil dengan memberikan alasan seperti itu, Hans?!”

Ketiga gadis itu melangkah ke depan Hans untuk menghentikannya.

“Jangan memberontak dan akuilah semuanya Hans.”

“Jangan terus memanggilku Hans, Hans, kalian kumpulan cacing! Apa yang Wiz lakukan di sini?! Bukankah kau mengatakan kau akan membuka toko kecil setelah meninggalkan kastil raja iblis!? Berhenti bermain-main di mata air panas kota ini, kembalilah bekerja!”

Hans akhirnya mengungkapkan sikap aslinya dan membalas, menjawab dengan pedas.

“Ja-jahatnya! Aku bekerja keras! Entah mengapa sekeras apa aku bekerja, semakin banyak aku merugi. Tapi aku masih terus bekerja keras setiap hari!”

Wiz membalas dengan tingkah yang aneh. Sekarang ini bukan waktunya untuk berbicara tentang itu.

Hans menghela nafas dalam-dalam dan menggelengkan kepalanya.

“Huft…. kenapa ini jadi seperti ini. Aku menghabiskan bertahun-tahun untuk menyelidiki kota ini, dan hanya keputusan ini untuk bertindak setelah semuanya pada tempatnya… Wiz, aku ingat kau tidak bersedia untuk membantu pasukan raja iblis dalam hal apapun selain menjaga pelindung kastil raja iblis. Namun, kau tidak boleh melawanku. Kita tidah boleh mengganggu satu sama lain. Jadi kenapa kau menggangguku?”

“Eh!? A-aku mengganggu Hans!? Aku hanya menyapa Hans-san karena kita sudah tidak bertemu untuk waktu yang lama!”

“Itu sudah cukup untuk mengganggu pekerjaanku! Berkatmu identitasku telah terungkap!”

Apa dia benar-benar bodoh, atau berpura-pura bodoh?

Hans yang telah terungkap oleh Wiz menurunkan tubuhnya mengambil kuda-kuda untuk bertarung.

“Apa yang akan kau lakukan Wiz? Bertarung denganku? Atau membiarkanku lewat?”

Hans hanya waspada dengan Wiz seorang.

Itu normal, merujuk kepada Wiz, orang ini adalah mutan dari sesuatu lendir beracun yang mematikan.

Racun mematikan terdengar menyeramkan, tapi lagipula itu hanya slime.

( Note: Slime = Lendir. Tapi saat ini itu lebih merujuk ke monster terlemah yang ada pada game. )

Sebagai lich, Wiz telah berpengalaman dengan monster yang memiliki klasemen.

Aku pikir aku akan bertemu musuh kuat di pemandian lalu, untuk memikirkan bahwa itu hanya slime.

“Bagaimana aku bisa melakukan itu… Hans-san adalah temanku. Erm, aku akan kerepotan jika kau menghancurkan mata air panasnya… tidak bisakah kita… menyelesaikan ini dengan berbicara?”

Wiz berkata dengan permintaan maaf. Hans tertawa keras.

“Hahaha! Apa kau pikir ini sama seperti sebelumnya, kau lich terlalu naif! Saat kau masih arch wizard dan ingin membunuh kami, kau tidak pernah berpikir tentang mengatakan ‘menyelesaikannya dengan berbicara’ kan!?”

“Ugh… sa-saat lalu, aku masih belum dewasa…”

Selagi Wiz berkata itu, dia mulai gelisah dengan malu.

Apa Wiz yang lembut menyakiti perempuan disaat lalu?

Setelah kembali ke kota, ayo cari kesempatan untuk berbicara tentang masa lalu bersama Vanir.

Untuk melakukan itu—

“Hey, maaf telah mengganggu waktu reuni kalian… kau Hans kan? Aku Satou Kazuma, seseorang yang memimpin pertarungan untuk bertarung membunuh pemimpin pasukan raja iblis Beldia dan benteng berjalan Destroyer. Baru-baru ini, aku bahkan membunuh iblis peramal Vanir.”

–Aku harus cepat menyelesaikan keributan ini dan kembali ke Axel!

“Apa!? Pria yang terlihat amat sangat lemah sepertimu!?… Bahkan perlengkapanmu sangat buruk aku bahkan tidak ingin mewaspadaimu, dan kau membunuh Beldia dan Vanir!?”

Keadaan perlengkapanku bukanlah urusanmu.

“Betapa kejamnya untuk kau mengatakan aku amat sangat lemah. Aku mungkin terlihat seperti ini, tapi aku pria yang berjalan di tali yang tipis diantara kehidupan dan kematian beberapa kali.”

“Yah, dia mati beberapa kali.”

Aqua bergumam dengan pelan di belakangku. Betapa tidak perlunya.

“Aku tahu dari awal kau adalah anak buah dari pasukan raja iblis. Apa kau masih mengingatku? Beberapa hari lalu, kita bertemu di pemandian di hotel itu kan?”

“…!? Ahh! Kau pria dengan tatapan yang bejat!”

A-apa maksudmu bejat?! Betapa tidak sopannya.

“Aku mendengar kau mengatakan tentang menghancurkan kultus Axis atau sesuatu saat lalu! Aku juga mengetahui kau mewaspadaiku di mata air panas lalu. Aku hanya menatap ke arah onee-san yang berdada besar itu untuk menurunkan penjagaanmu!”

“Hey, bukankah kau tidak mengatakan apapun karena kau tidak ingin terseret ke dalam insiden yang merepotkan. Dan kau tanpa malu mengatakan semua ini.”

Darkness membantah di belakangku…

Kenapa orang yang di belakang sangat berisik?

Hans mulai mundur setelah mendengar apa yang aku katakan.

Dia waspada dengan Wiz seorang sebelumnya, tapi sekarang, seseorang yang sangat dia waspadai adalah aku.

“Untuk tidak mundur selagi berhadapan denganku. Aku mengerti, jadi kau pria yang mampu.”

Hans berkata selagi dia menatap ke arahku.

Apa yang kau maksud dengan mundur, kenapa aku perlu melakukan itu di depan slime? Jangan memuji dirimu sendiri.

Dia mungkin terlihat kuat dan bertubuh bagus, tapi dia sebenarnya hanya slime.

Monster yang banyak muncul di berbagai macam game.

Dari namanya racun lendir mematikan, senjata utamanya pasti racun. Tapi kami mempunyai Aqua yang bisa membersihkan racun itu, jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Kesimpulannya, aku tidak berpikir bahwa aku akan kalah.

“Mundurlah! Wiz, kau dengannya mantan rekan kan? Aku tidak berpikir kau akan ingin melawannya, jadi mundurlah untuk sekarang, aku yang akan maju.”

“Ka-Kazuma-san!? Aku mungkin terlalu banyak berpikir tentang itu… apakah kau tidak apa-apa!? Erm, Hans-san adalah…!”

Wiz yang mundur berteriak dengan cemas.

Aku menghunuskan pedangku, pedang yang dipoles berkilau di bawah sinar matahari.

Untuk memikirkan hal pertama yang aku potong dengan pedang baruku adalah slime.

Aqua dan yang lain bersiap untuk bertarung, mengambil kuda-kuda dengan senjata mereka.

Darkness yang di sampingku menghunuskan pedang panjanganya dan menatap ke arah musuh dengan waspada.

“… Tampaknya kalian semua sangat ingin bertarung. Bagus! Ini telah lama sejak petualang apapun berani menantangku! Tidak peduli apa itu, mereka gemetar ketakutan di hadapanku dan memohon pengampunan setelah mempelajari sikapku yang sebenarnya. Kalian punya keberanian untuk bertarung denganku secara terang-terangan!”

Hans mengatakan sesuatu bos terakhir yang akan katakan dan mengangkat tangannya.

“Aku adalah Hans! Pemimpin pasukan raja iblis, tipe lendir racun mematikan!”

“… Apa yang kau katakan?”

Apa yang slime ini katakan?

Aku pikir aku mendengar perkataan ‘pemimpin pasukan raja iblis’.

“Kazuma-san! Bahkan di antara para pemimpin dari pasukan raja iblis, Hans adalah monster yang memiliki bounty tertinggi dibanding dengan bounty rata-rata! Dia sangat kuat, jadi berhati-hatilah…!”

Meskipun kau mengatakan itu padaku sekarang…

Aku mengangkat pedangku dan membalikkanya.

“Nah, Darkness, slime hanya monster lemah kan? Mereka hanya ikan cere kan?”

Saat Darkness yang mengambil kuda-kuda mendengar pertanyaanku—

“Slime monster lemah? Dari mana kau mendengar hal tidak jelas itu? Kesampingkan slime kecil, slime di atas ukuran tertentu adalah lawan yang kuat. Pertama, serangan fisik tidak berguna. Sihir pertahanan mereka juga tinggi. Mereka memakan apapun, jadi itu akan berakhir jika mereka menempel padamu. Mereka bisa meresap masuk melalui sela-sela armor-mu, menyentuh kulitmu dengan cairan asam, mereka juga bisa membungkam mulutmu dan kau akan mati lemas.”

Apa-apaan ini, sangat menyeramkan… tapi… hmmm?

Mungkinkah, aku melakukan sesuatu yang sangat bodoh?

“Jangan sentuh lendir racun mematikan itu, Kazuma! Racun itu cukup untuk mencemari seluruh kota! Itu bisa menyakiti banyak orang setelah itu tercampur, kau akan mati secara instan jika kau menyentuhnya!”

“… Ma-mati secara instan?”

Setelah mendengar peringatan Megumin, jantungku mulai berdetak dengan sangat kencang.

“Tidak masalah Kazuma! Denganku di sini, itu tidak apa-apa meskipun kau mati! Tapi jangan sampai tertelan seluruhnya! Jika kau tertelan seluruhnya, seluruh tubuhmu akan meleleh, dan tidak peduli seberapa kuat sihir pembangkitku itu tidak akan berhasil!”

Saat aku mendengar perkataan Aqua—

“Sekarang, ayolah, petualang pemberani! Aku akan membuatmu menye… sal…?”

Aku berbalik dari Hans dan berlari secepat yang aku bisa.


Part 5

Aku menerobos melalui tumbuhan yang lebat dan meluncur ke bawah ke lereng gunung.

Ranting-ranting menggores wajahku.

“Wahhh, Kazuma! Tunggu! Tunggu!”

“Cepatlah bodoh! Atau aku akan meninggalkanmu!”

Tai tai tai!

Orang ini salah satu yang terkuat yang telah aku hadapi!

Aku akan mati hanya dengan menyentuhnya, akan meleleh jika aku tertangkap, dan bahkan sihir pembangkitan tidak akan berhasil!

“Darkness, lari cepatlah! Ini buruk, kita akan mati! Jangan berpikir terlalu banyak, larilah!”

“Ahhh… lendir itu… lendir itu akan…!”

Megumin menarik tangan Darkness yang enggan untuk pergi dari lendir itu dan mengikuti di belakangku dengan dekat.

Darkness yang mempunyai ketertarikkan yang aneh dalam tubuh yang lengket karena lendir ingin bertarung melawan Hans sendirian, tapi kami tidak membiarkan dia melakukan itu.

Dia mungkin bisa untuk menahan serangan dari lendir itu, tapi dia tidak bisa menyerang.

“Ka-Kazuma-san, kau terus terengah-engah saat mendaki gunung, tapi kau cepat saat melarikan diri…!”

Wiz yang paling di belakang dari grup berlari susah payah untuk mengejar kami.

Dan di belakang Wiz—

“Apa kau meledekku, manusia! Setelah mengatakan semua itu di depanku, kau tetap melarikan diri pada akhirnya, kau tidak menjalani hidup dengan benar! Lagipula kau adalah petualang, tidakkah kau merasa malu?!”

Hans yang wajahnya memerah karena marah mengejar kami dengan kecepatan penuh.

“Tentu saja aku petualang! Job terlemah dari semuanya, petualang, bagaimana bisa aku bertarung dengan pemimpin pasukan raja iblis secara terang-terangan!?”

“Apa job terlemah! Kau bahkan…! … Apa?”

Hans tiba-tiba berhenti.

Mengikuti dia yang berhenti, kamipun berhenti juga.

“Kau petualang? Job terlemah petualang? Bukan petualang secara umum, tapi job itu memiliki nama sama dengan arch wizard dan priest… petualang?”

Mata Hans berubah merah dengan segera. Dia lalu menutup matanya perlahan dan mendesah.

Dia adalah slime, tapi tindakkannya seperti manusia.

“Aku akan melepaskanmu kali ini, enyahlah, ikan cere!”

Setelah Hans mengatakan perkataan itu, dia berbalik dan menuju kembali ke sumber mata air panas.

“… Phew, ini akhirnya berakhir.”

“Ini belum berakhir! Hey, dia kembali untuk menghancurkan sumber mata air panasnya!”

Aqua menolak untuk membiarkanku pergi, tapi berbicara sejujurnya, orang ini terlalu susah untuk ditangani.

“Kalau begitu beritahu aku bagaimana kita mengalahkan orang itu. Wiz akan merasa buruk jika kita meminta dia untuk maju. Aku tidak tahu jika Darkness bisa mengani racunnya. Kita hanya bisa meminta Megumin untuk melakukan explosion secara diam-diam dari kejauhan.”

“Erm… jika kau merapal explosion ke Hans-san, tubuhnya akan terpencar dan mencemari seluruh tempat ini. Slime mempunyai daya tahan tinggi terhadap sihir, jika kau tidak mengalahkan itu semua, itu akan susah untuk menghancurkannya…”

Bukankah itu berarti kita tidak bisa melakukan apapun?

“Aku tidak melebih-lebihkan, kita benar-benar tidak bisa melakukan apapun kali ini. Jika serangan fisik mempan terhadapnya, aku berencana untuk mencoba pedang baruku.”

“Kita akan menunda debut dari Chunchunmaru untuk volume selanjutnya. Tapi jika kita membiarkannya, mata air panasnya akan dalam bahaya. Kalau begitu rencana pemimpin raja iblis akan berhasil.”

“Jangan memanggil pedangku dengan nama aneh itu, aku tidak akan pernah memanggilnya dengan nama itu…huft, sungguh menyakitkan. Nah, Aqua, bolehkah kita menyerah terhadap mata air panas ini? Kita bisa mengembangkan bisnis lain di masa depan. Terus terang, itu tidak ada hubungannya terhadap keberadaan kultus Axis kan?”

Seperti yang diduga dia memukulku dan mencekikku saat aku mengatakan kebenarannya.

Selagi aku bergulat dengan Aqua, sosok hans menjadi kecil dan kecil.

“Aku mengerti… Nah! Aku akan maju dan memurnikan slime itu!”

Aqua mengumumkan rencana yang berani.


Part 6

Aku kembali ke Hans ke sumber mata air panas dia ingin meracuni dan melihat dia sedang merendam tangan kanannya ke dalam air.

Dari kejauhan, kami bisa melihat mata air panas secara bertahap menjadi gelap, terlihat seperti telah tercampur dengan racun dalam jumlah yang besar.

Dan tentu saja, pipa itu yang mengalirkan pasti penuh dengan racun juga.

“Orang itu, tidakkah dia berpikir tentang menghancurkan pipa itu secara langsung?!”

Mencemari semua sumber air seperti mencari masalah.

Tapi ngomong-ngomong, pipa itu bisa diperbaiki jika itu dihancurkan. Namun, jika sumbernya tercemari, tidak ada cara untuk menyelamatkannya.

Dia pasti berencana untuk menghancurkan kota ini seluruhnya.

Dan ada beberapa pendeta yang bisa membersihkan racun kuat seperti iu.

“Pipa itu tampaknya terbuat dari logam sihir, dan itu tidak mudah untuk dihancurkan. Lagipula ini garis hidup finansial dari kota ini, juga mereka tidak membiayai itu.”

Itu benar. Aku setuju dengan Megumin. Disaat yang sama, Aqua yang sedang memurnikan mata air panas yang tercemar menjadi cemas.

“Nah! Bisakah kau lebih serius terhadap ini! Ini akan buruk jika terus seperti ini! Jika sumber mata air panas terakhir tercemar, itu akan butuh waktu yang lama sebelum mata air panas itu bisa tersedia di kota ini lagi!? Kultus Axis di kota ini akan bubar!”

“Bukankah itu bagus?” x3

“Waahhhh!”

Suara dari kami bertiga keluar dalam ketentraman. Aqua berlari ke pelukan Wiz dan menangis.

“Tunggu, se-semuanya! Berhenti bercanda dengan Aqua-sama! Hal yang yang terpenting sekarang adalah…”

Aku tidak bercanda.

Itu akan bagus jika kultus yang mengganggu itu hancur.

“Apa, kalian semua ke sini lagi? Gak penting, hanya ada satu sumber yang tersisa, tindakkan ini akan selesai jika aku mencemarinya. Akhirnya, aku akhirnya bisa menghancurkan kota sialan ini!”

Pemimpin pasukan raja iblis pasti telah sangat menderita karena kultus Axis selagi dia bersembunyi di kota ini.

“Hey, berapa lama kau tinggal di kota ini?… Ah, ngomong-ngomong, kau merubah wujudmu menjadi manajer mata air panas itu untuk masuk kan? Di mana manajer yang asli!? Dia kakek pirang, dia…”

“Aku memakannya.”

Hans membalas dengan santai.

… Memakannya?

“A-apa yang kau katakan?”

“Aku mengatakan, aku memakannya. Aku adalah slime, bukankah itu insting alami untuk memakan? Apapun itu, kemampuan merubah wujudku hanya akan berhasil jika aku menelan—“

–Targetnya.

Saat Hans ingin mengatakan itu—

“Cursed Crystal Prison.”

Suara yang sejuk dan tenang menggema di penggunungan yang bersalju.

“!? Ahhhh!?”

Dengan suara retakan, tangan kanan Hans dan sumber yang tercemari membeku secara instan.

Tangan kanan Hans yang membeku dengan mata air panas itu menangis.

Aku melihat menuju ke arah pemilik suara itu.

Seseorang yang mengeluarkan aura layaknya undead terkuat, lich— adalah Wiz. Wiz yang lembut yang aku familiar dengannya telah menghilang entah ke mana.

Wiz menatap ke arah Hans yang berteriak yang tangannya membeku dengan wajah tanpa ekspresi.

“Kondisiku untuk tetap netral— tidak mengganggu pasukan raja iblis, adalah ‘jaminan disamping dari para petualang dan para kesatria, pasukan raja iblis tidak akan menyakiti warga sipil yang tidak beperang’, kan?”

“Wiz, hentikan! Lepaskan sihirmu! Wiz!”

Wiz tidak merespon tangisan Hans.

“Ini tak dapat dihindari untuk petualang yang kehilangan hidupnya dalam pertarungan. Mereka membunuh monster setiap hari, itulah mata pencaharian mereka. Mereka pasti telah membuat keputusan untuk terbunuh oleh monster. Itu sama dengan kesatria, gaji mereka dibayar oleh orang-orang, dan sebagai gantinya, mereka harus melindungi warga sipil. Karena itu, apa boleh buat jika mereka mengorbankan nyawa mereka yang berharga…”

“Wiz! Kau sungguh ingin bertarung denganku!? Jika kita benar bertarung, area ini akan tercemar…!”

Sebelum Hans bisa menyelesaikan kalimatnya.

“Tapi, kakek manajer mata air panas yang tidak bersalah itu.”

Wiz berkata dengan ekspresi yang menderita.

Seseorang menarik ujung bajuku. Aku melihat ke belakang dan melihat Aqua dan Megumin mendekat ke punggungku.

… Jadi ini Wiz yang serius, dia sangat berbeda.

Bahkan aku merasa sedikit takut.

Darkness menurunkan kuda-kudanya di sampingku, bersiap untuk melindungi Wiz kapanpun.

Sialan, bahkan Wiz yang biasanya lembut sangat serius tentang ini.

Aku seharusnya juga–!

“Wiz! Maaf, tapi aku tidak berencana untuk bertarung denganmu! Biarkan aku menyelesaikan tugasku dan pergi!”

Hans berkata selagi dia menghancurkan tangan kanannya yang membeku di depan mata kami.

Tangan kanannya hancur. Secara cepat, tangan yang transparan tumbuh dari ujung lengannya.

Hans menyerahkan tangan kananya dan menuju ke sumber air terakhir!


Part 7

Kami mengejar Hans tanpa henti.

Ngomong-ngomong, kami telah berlari ke sini dan sekarang! Ada apa dengan liburan mata air panasku, aku tidak di sini untuk berlatih, aku di sini untuk memulihkan kesehatanku!

“Kazuma! Slime itu sangat cepat! Bukankah slime itu monster yang lembut, lengket dan imut yang berjalan pelan?!”

Tampaknya seperti anggapan Aqua sama denganku.

Atau sebenarnya, ini aneh untuk slime mempunyai akal pikiran.

Jika seperti itu, di mana otak orang itu berada?!

“Hans-san, aku tidak akan membiarkanmu menghancurkan mata air panasnya! Cursed Crystal Prison!”

“!! Sialan, aku tidak cocok denganmu!”

Wiz membekukan bagian bawah tubuh Hans dengan sihirnya. Sekarang, dia berjarak sekitar 10 meter dari sumber air terakhir.

Slime yang mempunyai daya tahan tinggi terhadap sihir, dan bos mutant dalam kategori slime menjadi lemah dengan mudah oleh Wiz. Seperti yang diduga dari lich.

Namun…!

“Aku masih mempunyai kartu as dalam keadaan seperti ini! Kau naif seperti dirimu yang dulu, Wiz!”

Hans merobek tangan kanannya dan melemparnya ke mata air panas.

“Ahh!?” x4

Semua orang kecuali aku dan Hans menonton dengan tak berdaya selagi tangan itu dalam lengkungan yang indah terlempar menuju sumber air itu.

Mengenaiku…

“Snipe!”

Aku menarik panahku, dan menggunakan snipe untuk mengenai tangan itu di udara.

“Ap!?”

Mata Hans terbuka lebar, melihat ke belakang dan seterusnya antara aku dan sumber mata air.

Menggertakkan giginya, dia merobek bagian tubuh bawahnya dan melempar semuanya itu ke arah sumber air.

Akurasi dari snipe tergantung dari ketangkasan dan keberuntungan pengguna.

Tapi tidak peduli seberapa tinggi status keberuntunganku, aku tidak bisa menangani target yang banyak seperti itu!

“Aqua, gunakan sihir yang meningkatkan keberuntungan, salah satu yang kau gunakan saat batu gunting kertas!”

“Eh!? Ba-baik!”

Saat kami memutuskan siapa yang harus duduk di ruang barang saat naik kereta kuda itu, Aqua menggunakan sihir bernama ‘blessing’.

Ayo gunakan itu untuk meningkatkan status keberuntunganku!

“Blessing!”

“Snipe!

Saat aku menerima sihir buff dari Aqua, akurasi dan jarak panah itu meningkat, mengenai target tanpa gagal.

Melihat pemandangan ini, semua orang disamping aku dan Hans bernafas lega.

“A-apa-apaan itu! Yang bener aja! Akurasi menyeramkan macam apa itu!?”

Hans meraung dengan kemarahan.

Megumin menjawab.

“Jangan meremehkan keberuntungan pria ini! Statusnya mungkin lemah dibanding penyihir, tapi dia selamat dalam pertarungannya melawan musuh kuat berkat keberuntungannya yang kuat!”

“Hey, kau memujiku atau meledekku?!”

Aku berantem dengan Megumin selagi melihat ke arah Hans yang membeku. Aku tidak merasa gugup lagi.

Daripada tidak menjadi gugup, itu lebih seperti ceroboh.

Hans berjuang dengan menyakitkan selagi dia melempar bagian tubuh lainnya…

“Kazuma, tembak itu, tembak itu sekarang!”

Aqua menaruh kedua tangannya ke pinggulnya dengan senyuman ringan di wajahnya.

“Serahkan pada…! …Ah.”

“Huh? Ada apa Kazuma?”

Aqua bertanya dengan bingung.

Dengan percikan— salah satu dari tubuh Hans jatuh ke dalam mata air panas.

“Eh?” x5

Termasuk Hans, semua orang kecuali aku membuat suara terkejut.

“… Aku kehabisan anak panah.”

“—Wah, wahhhh!”

Aqua berlari ke sumber itu dan ingin menyelupkan tangannya.

“Aqua-sama, jangan jangan lakukan itu! Bagian tubuh Hans-san terjatuh ke dalam mata air panas! Ini tingkatnya berbeda dari yang tercemar sebelumnya!”

Aqua mengabaikan Wiz dan memasukkan tangannya tanpa ragu.

“Ahhh sakit, panas! Heal! Heal! Wiz, bantu aku, pipa dari sumber air akan tercemar!”

Aqua manahan air yang panas dan menyembuhkan tangannya dengan sihir selagi dia meminta bantuan Wiz.

“A-Aqua-sama! … Light of Saber!!”

Melihat pemandangan ini, Wiz memotong dengan tangannya, menggunakan sihir cahaya untuk memotong bagian pipa yang tercemar.

Dia hanya memotong bagian yang mengandung air yang tercemar.

Jika seperti ini, itu bisa diperbaiki hanya dalam beberapa hari.

Selagi aku merasa lega.

Aku mendengar suara retakan datang dari Hans, suara dari sesuatu yang pecah.

“Kazuma, Ka-Kazuma…!”

Megumin membuat suara ketakutan dan melihat ke sana.

Hans— bukan, slime yang berubah bentuk adalah Hans—

“Ini…! Slime imut macam apa ini! Menyedihkan! Jika itu tidak beracun, aku akan membawanya pulang ke rumah sebagai hewan peliharaan!”

Darkness yang otaknya mungkin meleleh mengatakan beberapa hal tidak jelas.

Slime itu melebar seukuran mansion kami.

“Itu terlalu besar–!”


Part 8

Tidak bisa menjaga wujud manusianya, slime itu menggelembung menjadi bola dan menghancurkan pohon di sekitarnya, menyerap semua pohon itu ke dalam tubuhnya.

“Oh tidak, Hans menjadi serius! Wiz, urus orang itu! Gunakan sihir pembekuan yang sebelumnya! Akhiri pertarungan ini dengan sihir itu!”

Kami mulai berebutan kabur selagi berteriak. Kami terus menghindar untuk menghindari dihisap oleh Hans.

“Sihir itu tidaklah cukup untuk mengenai seluruh Hans-san yang sekarang sangat besar! Jika aku tidak menyerap beberapa mana dari seseorang…!”

Wiz memohon kepadaku untuk meminta bantuan. Sekarang, satu-satunya yang bisa memberikan Wiz mana adalah…!

“Megumin sekarang waktumu untuk dikorbankan! Mana-ku tidaklah cukup, dan menyerap mana Aqua untuk diberikan kepada Wiz akan memberikan efek samping yang negatif!”

“Aku!? Enggak enggak, enggak mau! Aku lebih baik meledakkan orang itu dengan explosion!”

“Jangan lakukan itu! Kau akan mencemari seluruh gunung!”

Aqua dengan tegas menghentikan Megumin. Darkness mulai melepaskan armor-nya dengan berisik.

Hey, kau–!

“Apa yang kau lakukan? Kenapa kau melepaskan armor-mu…”

“Jika lawannya adalah slime, armor menjadi tidak berguna. Aku akan memberikan pertahanan yang terbuka terhadap itu, jadi aku lebih baik tanpa armor.”

Darkness melepaskan armor yang sangat berharganya dan kembali ke pakaian biasanya. Otaknya pasti telah menjadi bubur.

“Dan aku suka armor ini. Kau memperbaikinya untukku, jadi itu akan menyakitiku jika aku melihat armor itu meleleh atau hancur.”

Setelah mengatakan itu, Darkness juga melempar pedangnya ke samping.

Serangan fisik tidak akan berguna terhadap slime.

Karena itu tidak berguna, tidak perlu untuk memakai senjata berat.

“Hey kenapa kau melepas semua armor-mu! Lari!”

Aku memegang tangan Darkness dan menariknya dari sumber air itu.

Dan di sebelah sana—

“Wahhhh! Kazuma! Kazuma-sama tolong ahhh!”

Di hadapan Hans yang mendekat, Aqua melanjutkan menyelupkan tangannya ke sumber air selagi meratap, menolak untuk melepaskan.

“Apa yang kau lakukan bodoh! Jangan terganggu dengan itu sekarang dan lari!”

“Tapi, tapi! Jika aku tidak melindungi tempat ini, pemujaku akan…!”

darkness berdiri di depan Aqua selagi Aqua bersikeras membersihkan mata air panas itu meskipun kesakitan.

Wajah seperti baja Wiz tampaknya telah berteguh hati dan datang ke sisi Aqua.

“Kazuma, apa yang harus kita lakukan!? Kau selalu mempunyai trik kotor! Cepatlah dan urus ini!”

“Kenapa, kau…! Apa yang kau maksud dengan trik kotor! Sialan, aku datang dengan sesuatu! Jadi lakukanlah apa yang bisa kau lakukan!”

“Me-melakukan apa yang bisa aku lakukan?”

Megumin memeluk tongkatnya dan bertanya dengan sedikit penuh ketakutan.

“Satu-satunya yang bisa kau lakukan adalah! Melakukan ledakan terakhir ke pemimpin itu! Siapkan sihirmu dan bersiaplah di sekitar orang itu!”

Setelah memberi instruksi, aku meninggalkan Megumin yang mengangkat tongkatnya menuju ke arah Hans.

Puding hitam raksasa yang menggeliat tidak puas hanya dengan tumbuhan, dan bahkan menelan batu dan tanah juga.

Setelah melepaskan wujud manusia, itu mungkin dikendalikan oleh instingnya.

Hans tidak menyerang kami, dia hanya melahap hal-hal apapun di sekitarnya dan perlahan menuju ke sumber air itu.

Senjata di tanganku dan skill yang aku punya tidak mempan sama sekali.

Kau bisa mengatakan bahwa aku tidak berdaya di hadapannya.

Meskipun aku menggunakan freeze padanya, itu tidak berefek apapun.

Dan Hans terlalu dekat kepada Aqua dan posisi yang lain, terlalu dekat untuk menggunakan explosion.

Sebenarnya, kita bisa dengan hanya melarikan diri jika Aqua menyerah dengan mata air panasnya. Namun, Aqua yang biasanya pengecut memilih saat ini untuk menunjukkan keberaniannya.

Aku menggunakan semua anak panahku, jadi aku bahkan tidak bisa menarik perhatian Hans…

… Tidakm tunggu.

Jika Hans yang sekarang bergerak menurut instingnya.

Jika aku menggunakan hal itu di depannya…

“Aqua-sama, meskipun aku menghabiskan semua mana-ku, aku tidak akan bisa membekukan Hans-san yang menjadi sangat besar! Ayo mundur! Semua orang di kultus Axis tidak ingin Aqua-sama tersakiti juga!”

“Tidak! Jika aku tidak mengambil langkah, siapa yang akan melindungi kultusku! Jika aku bahkan tidak bisa melindungi rumah pemujaku, jadi apa alasan kebaradaanku!? Juga, rapal beberapa freeze kepadaku!”

Aqua menolak mendengar permohonan Wiz, dan bahkan memintanya untuk merapal freeze.

Di sana adalah Megumin yang menyiapkan sihirnya dan bersiap untuk melepaskannya, dan Wiz yang sedang meggoyangkan tangannya dan menguatkan dirinya.

Darkness menaruh pedang dan armor berharganya di bawah kakinya bersama dengan…

Oleh-oleh yang dia beli di toko khusus bersama denganku.

“Darkness, bawa benda itu yang di samping kakimu padaku!”

“? Benda itu?— oleh-oleh khusus ini?”

Dia dengan patuh membawa oleh-oleh itu dan berlari ke sisiku.

Aku membalikkan tasku dan mengeluarkan yang aku beli juga.

Roti Arcane dan roti daging yang aku beli dari elf bertelinga bundar dan dwarf yang tidak berjenggot.

Aku melempar itu ke arah Hans.

“Ah! Apa yang kau lakukan, mubajir sekali! Kau akan menerima hukuman karena membuang-buang makanan, Ka… zuma…”

Darkness ingin mengkritik tindakkanku, tapi tercengang setelah melihat tingkah Hans.

Hans dengan senang memakan makanan yang aku lempar.

Tampaknya seperti slime mirip dengan manusia, membandingkan dengan tumbuhan dan batu itu, mereka lebih memilih benda yang memiliki protein dan kalori yang tinggi.

Aku mengambil semua oleh-oleh yang Darkness bawa bersamanya…!

“Tidak, jangan Kazuma! Aku berencana untuk memberi ini kepada ayah tersayangku dan pelayan-pelayanku…!”

Aku mengabaikan Darkness yang mengerti niatku, dan melempar itu semua ke arah menjauh dari mata air panas.

“Kau bisa beli oleh-oleh itu kapanpun! Aku akan berbelanja bersama denganmu! Jangan menjadi depresi dan larilah!”

Aku menarik Darkness yang menunjukkan wajah sedih sesaat dan bergabung dengan Aqua dan yang lain.

Hans tampaknya tertarik dengan oleh-oleh itu dan menggeliat ke arah itu.

“Wiz, setelah meledakkan Hans menjadi beberapa bagian, bisakah kau membekukannya?”

“Jika Hans-san berkurang menjadi setengah dari ukuran dia yang sekarang, aku bisa mengatur dengan sisa mana-ku hingga hampir habis…”

Hampir habis… bagus!

“Aqua, Wiz akan membekukan Hans saat dia meledak menjadi beberapa bagian, bisakah kau memurnikan mata air panasnya sendirian?”

“A-aku bisa! Ini darurat, aku akan menunjukkan kepdamu kemampuan asliku!”

Tampaknya berguna.

“Aku hanya perlu melindungi semua orang agar tidak terluka oleh Hans saat dia meledak, kan?”

“Ya, aku mengandalkanmu.”

Di saat seperti ini, kita hanya bisa bergantung ke tubuh kuat Darkness.

Aqua mempunyai pusaka suci yang melindunginya dari status abnormal seperti racun. Dia dan Darkness berkepala otot seharusnya bisa bertahan terhadap racun dari pemimpin pasukan raja iblis.

… Mungkin.

Aku ingat gadis ini mempelajari banyak skill meningkatkan daya tahan dia terhadap status yang abnormal.

Keuntungan darinya memusatkan semuanya ke pertahanan hanya bisa terlihat saat krisis seperti ini. Aku tidak punya pilihan selain percaya kepadanya.

Hans sedang menikmati oleh-oleh milik Darkness di depan mata kami.

Kebal terhadap serangan fisik, mempunyai daya tahan tinggi terhadap sihir.

Kau akan mati karena racunnya jika menyentuhnya, dan membunuhnya akan mencemari lingkungan.

Kenapa aku bertemu dengan lawan yang merepotkan seperti itu?

Apa yang salah dengan liburan mata air panasku?

Aku masih merasakan keberuntunganku tidak sebagus itu.

“Kazuma, berapa lama aku harus menunggu! Aku siap untuk mengeluarkan ledakan yang indah!”

Megumin yang melepaskan penutup matanya berteriak dengan bersemangat, mata merahnya bersinar.

Setelah menyelesaikan oleh-oleh itu, Hans akhirnya datang ke arah kami.

Mungkin dia mencari mangsa baru, atau dia dikendalikan oleh sisa-sisa kesadaran dirinya sendiri.

Aku mengangkat tanganku ke arah Wiz.

“Saat aku katakan sekarang, Wiz akan menyerap mana-ku— hanya saja jangan biarkan aku mati.”

“Eh!?”

Aku mendengar Wiz berkeluh.

“… Baiklah, lakukan Megumin— Sekarang!”

“Serahkan padaku! Makanlah sihir ledakan besarku! Explosion–!!”

Aku menyaksikan Megumin meledakkan Hans menjadi berkeping-keping dengan explosion, dan kepingan itu bertebangan di sekitar.

Selagi Darkness melindungi kami, aku bisa merasakan mana-ku menghilang, dan kesadaranku mulai menghilang.

Aku akan menyerahkan sisanya kepada teman-temanku yang dapat dipercaya saat krisis seperti ini—


Part 9

Beberapa hari kemudian.

Sebagai pahlawan yang menyelamatkan kota—

“Wooo… A-aku bekerja sangat keras…! A-aku sungguh mengeluarkan semua kemampuanku… tapi…!!”

Bersama dengan Aqua yang meratap, kami berjalan kembali ke Axel.

“Bagaimana aku mengatakan ini… aku benar-benar merasa bersalah kepada Aqua untuk sekali…”

Megumin menenangkan Aqua di kereta kuda yang bergoyang.

Aqua terus melihat ke luar jendela dan mendengus dari waktu ke waktu.

–Kami menghancurkan Hans. Darkness melakukan perannya sebagai benteng, melindungi kami agar tidak terluka dari puing-puing Hans. Setelah itu, Wiz yang menyerap mana-ku membekukan semua sisa-sisa itu.

“…. Aku penasaran jika ayah tersayang dan pelayan-pelayanku akan menyukai ini…”

Darkness memegang oleh-oleh lokal khusus yang baru dia beli dan bergumam sendiri dengan harapan.

Gadis ini agak serius terhadap dad complex.

( Note: dad complex (sangat menyukai ayahnya tapi bukan tentang percintaan) mirip seperti brother complex (brocon) atau sister complex (siscon) )

Aku mengalihkan mataku dari Darkness yang riang dan berkata kepada Aqua.

“… Tidakkah kau tahu ada hal yang disebut moderasi?”

“Mau bagaimana lagi, karena aku pikir sumber airnya akan tercemar jika aku tidak mengeluarkan semua kemampuanku…! Wahhh, aku bekerja sangat keras, ini terlalu kejam ahhhh!”

Aku mengabaikan Aqua dan melihat ke arah Wiz yang tanpa tanda kehidupan.

Wajahnya sudah pucat dan menjadi transparan, seakan-akan dia akan menghilang kapanpun… hey, ini buruk–!

“Hey, dia akan menghilang lagi! Dia akan menghilang!”

“Darkness, bagikan energimu kepadanya! Kirimkan beberapa kepada Wiz cepat!”

“A-aku mengerti! Nih Kazuma, ambilah!”

Aku dengan penuh ketakutan memegang Wiz dalam kereta kuda.

Aku menggunakan drain touch kepada Darkness yang paling berenergi diantara kami dan mengirim energinya kepada Wiz.

Saat kami melihat Wiz yang diujung hampir menghilang kembali, kami bernafas lega.

Saat ini.

Aqua yang menghadap ke jendela selama ini—

“Aku hanya mencoba membersihkan mata air panas itu dengan semua kekuatanku! Kenapa mereka sangat marah!”

Dia mulai meratap karena itu sekali lagi.

–Setelah kami melaporkan kepada guild petualang bahwa kami membunuh pemimpin pasukan raja iblis Hans, kami menerima banyak terima kasih sebagai seseorang yang menyelesaikan insiden pencemaran.

… Sampai mereka menyadari faktanya bahwa mata air panas tidak mengalir lagi.

Setelah aku menguras mana-ku dan kehilangan kesadaranku, Aqua menggunakan semua kekuatannya untuk memurnikan mata air panas.

Pada akhirnya, dia merubah semua sumber air itu menjadi air hangat.

Sebagai efek samping, lich yang menyedihkan ini hampir termurnikan karena kekuatan dari sihir pembersihan itu.

Singkatnya, tujuan dari pemimpin pasukan raja iblis untuk memotong sumber finansial dari kultus Axis telah tersampaikan oleh Aqua.

Daya tarik utama untuk turis dari kota itu sekarang telah menghilang.

Normalnya, kami akan dipaksa untuk membayar ganti rugi yang sangat besar.

Namun, karena Aqua melakukan itu untuk menyelamatkan kultus itu dan kotanya juga, semua orang memaafkannya. Dan juga, seluruh hadiah dari membunuh Hans telah hangus.

Kami ingin kembali ke Axel dengan teleportasi melalui sihir Wiz, tapi kondisi dia tidak baik, jadi kami memilih untuk menaiki kereta kuda.

”Dengarkan aku! Kalian berdua dengarkan aku! Mohon, dengarkanlah aku!”

“Ada apa ini, kereta kuda ini sudah bergoyang, jangan kau buat makin bergoyang?!”

“Katakanlah, aku akan mendengarkan.”

Aqua yang melihat ke arah Megumin dan Darkness berkata:

“Alasan insiden ini menjadi seperti ini… itu karena kekuatanku terlalu kuat. Bahkan Darkness yang ceroboh dan Megumin yang berotak aneh… Sakit! De-dengarkan aku sampai akhir! Mereka berdua pasti menyadari identitasku sekarang kan?”

Aqua yang dilemahkan oleh Darkness dan Megumin tidak menyerah.

“Ini hanya masalah waktu untuk kalian percaya bahwa aku adalah dewi sungguhan, benar!?”

Setelah mendengar perkataan Aqua, mereka berdua menjadi diam.

“… Kazuma, ayo pergi ke mata air panas yang lebih manjur lain kali.”

“Benar, mata air panas yang dapat menyembuhkan penyakit mental.”

“Kenapa kalian tidak mempercayaiku!?”

Kereta kuda itu terlalu berisik.

Terutama karena ratapan Aqua.

 

All Translation Thanks To: Pantsu Translation





tags: baca Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 04 Chapter 05, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 04 Chapter 05 manga, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 04 Chapter 05 online, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 04 Chapter 05 bab, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 04 Chapter 05 chapter, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 04 Chapter 05 high quality, Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo! Volume 04 Chapter 05 manga scan, ,

Partner: Oploverz | Mangaku | Mangacan | Mangakyo | Mangashiro | Mangaindo | Silver Yasha | Komikstation | Komikfox | Achanime | NilaiTP | Pecinta Komik | NeuManga | Kiryuu | Overlordfree | Bacamanga

Totobet SGP